Pereka Hiasan Dalaman (Interior Designs) Khairunnisa Hamzahara

Teks : Azlina Zabha
Imej : Khairunnisa Hamzahara

Bosan dengan rekaan yang biasa-biasa? Suka kepada senireka hiasan dalaman yang unik? Hiasan bagaimana yang dikatakan moden dan tidak lapuk ditelan zaman, atau kata nama lainnya hiasan yang “evergreen”?

Hari ini saya ingin memperkenalkan seseorang yang berhemah tinggi dan mempunyai kredibiliti yang semua orang perlukan. Kemahirannya dalam mendekorasi hiasan dalaman tidak boleh disangkal lagi. Baik hiasan dalaman kediaman, mahupun premis jualan ataupun pejabat.

Khairunnisa Hamzahara. Ya, dialah orangnya. Ideanya dalam mendekorasi hiasan dalaman adalah sangat unik. Setiap inci rekaan yang mendapat sentuhan daripadanya boleh menjadikan kita terpesona. Idea rekaannya sangat minima, tapi bergaya dan ala-ala hiasan dalaman hotel.

Ya, saya adalah salah seorang daripada banyak-banyak kliennya. Mengenalinya secara spontan semasa suami mencadangkan kepada saya untuk meminta pendapatnya tentang rekaan hiasan dalaman rumah kami. Kira-kira tahun lepas saya mengenalinya.

Suatu hari, kami sekeluarga menjumpainya di rumah mertuanya di Ayer Molek, Melaka. Habis semua kami bertanyakan kepadanya. Serba-serbi. Semua soalan yang diajukan adalah berkaitan dengan hiasan dalaman. Itulah kali pertama pengalaman saya berdepan dengan pereka hiasan dalaman. Maksud saya, berurusan dan sembang santai.

Mula-mula saya segan juga, sebab saya memang tahu kehebatan latar belakangnya. Beliau pernah menjadi Arkitek Kanan Sektor Awam dan nekad berhenti kerja dan meneruskan karier sebagai Working at Home Mom (WAHM). Ya; beliaulah pereka hiasan dalaman yang bekerja sendiri di rumah.

Lihatlah portfolio atau hasil idea rekaannya di blognya sendiri, iaitu http://khairunnisahamzahara.blogspot.com. Bukan portfolio sahaja yang dipamerkan di blog beliau, malah banyak tips yang dikongsikan. Saya sendiri membacanya walau sekali-sekala, tetapi seperti membaca Majalah Dekorasi Kediaman Online.

Idea Untuk Bilik Kerja Bagi Ibu Berkerjaya Di Rumah

Jangan segan-segan untuk menghubungi beliau dan meminta jasa baik beliau memberi idea dalam mendekorasi hiasan dalaman yang kita perlukan. Tak rugi berinteraksi dengan beliau, cubalah!

Gajet dan Kanak-kanak

Teks: Azlina Zabha
Imej : Samsung Galaxy Tab 3 Kids Wi-Fi 8GB

Samsung Galaxy Tab 3 for Kids

Teknologi adalah satu perkara yang kita tidak boleh halang atau hentikan perkembangannya, sama seperti perkembangan anak-anak pada zaman sekarang. Ada berpendapat “Saya lebih suka dan gemar hidup di zaman dahulu, yang mana tiada telefon pintar, tiada iPad, tiada komputer”. Maaf saya katakan bahawa kenyataan ini adalah paling kurang BIJAK pernah saya dengar. Perbandingan zaman 15 tahun yang lepas dengan situasi sekarang adalah jauh berbeza. Kita tidak akan mengetahui baik buruk sesuatu perkara sekiranya tidak pernah merasa, mengguna dan memilikinya.(Parasolx, 16 Julai 2013, dalam entrinya bertajuk “Gajet” Untuk Kanak-kanak? Adakah Ianya Baik atau Sebaliknya?)

Saya setuju dengan pendapat Parasolx, bila mereka sudah besar nanti, rakan-rakan lain akan berbual tentang teknologi yang mereka tahu. Jika kurang pendedahan pada anak, atau tiada langsung pendedahan tentang teknologi zaman sekarang ni, kelak anak kita akan jadi malu dengan kawan-kawan, malah akan membuatkan mereka rasa ketinggalan.

Dalam silibus pembelajaran di sekolah juga sudah diterapkan dengan ilmu penggunaan ict seawal kanak-kanak berumur tujuh tahun. Itu baru tentang komputer, entah mungkin lima tahun lagi atau sepuluh tahun lagi pula dimasukkan pula pembelajaran tentang teknologi skrin sesentuh; smartphone, tablet, ipad dan lain-lain gajet. 

Pada tahun 1997, iaitu pada 17 tahun yang lalu, arwah abah menyediakan komputer jenis desktop jenama Acer di bilik tidurnya. Saya paling seronok pada masa itu dan mula menjelajah sendiri komputer tersebut. Fanatik benar saya dengan jenama yang dibawa oleh Acer, sehingga sekarang pun masih wujud lagi jenama tersebut. 

Waktu itulah bermulanya detik saya mengenali dunia perkomputeran. Sukar tapi mudah untuk dieksplorasikan. Kaedah ulang dan ulang. Sama sahaja sepeti belajar pembelajaran yang lain. Teknik pengulangan akan buat kita lebih memahami suatu teknik, info dan apa sahaja. Bukan untuk akademik sahaja boleh diimplimentasikan teknik ini, tapi juga perkara-perkara kecil dalam hidup kita. 



Saidina Umar RA pernah menyebut “Didiklah anak kamu sesuai dengan zaman mereka”. Kalimah pendek ini memberi satu pengertian yang besar dan berharga. Perhatian utama dalam pendidikan bukan sekadar Iman, Akhlaq dan Ibadah semata-mata tetapi juga zaman (waqie’ semasa) di mana anak-anak kita berada

(Diambil dari http://www.eramuslim.com.my/anatomi-remaja/)


Kita hidup sekarang dalam dunia anak kita. jika kita ingin mengajar mereka, kita perlu mengajar untuk zaman yang mereka akan lalui nantiBenar-benar buat saya tergamam dan tertarik dengan slogan di atas. Mudah membacanya, tapi bagaimana untuk merealisasikannya melalui pengajaran saya kepada kanak-kanak? Sesuatu yang perlu didalami betul-betul.

Secara kesimpulannya, agak sukar untuk memisahkan gajet dengan dunia kanak-kanak sekarang ini. Pilihlah sama ada kita letak diri kita di tempat mereka atau alihkan perhatian mereka kepada perkara lain tidak kurang menariknya. Kita sendiri amat leka dengan kewujudan gajet zaman ini, perlukah kita marah bermati-matian jika anak kita meminta untuk bermain dengan gajet kita?

Penyelesaian ada di tangan kita, sebab mereka anak-anak kita. Siapa yang lebih mengenali anak kita berbanding orang lain? Institusi kekeluargaan kita, kita yang punya, kitalah pengarahnya, pengetuanya, guru besarnya serta kakitangannya. Kitalah orangnya yang bertanggungjawab mencoraknya, bukan orang lain. Kawal mereka dengan cara sebaiknya yang sesuai dengan diri mereka kerana setiap kanak-kanak adalah berbeza.


Sihat Cantik

Teks : Azlina Zabha
Foto : Azlina Zabha

Majalah : Rapi (Majalah Kesihatan)
Terbitan : Karangkraf
Tagline : sihat ● cantik
Laman web rasmi : http://rapi.karangkraf.com
Facebook : RAPI Magazine

Sihat dan cantik. Dua perkataan ini sahaja sudah berjaya menggambarkan isi Majalah Rapi ini. Majalah ini mengenengahkan info kesihatan dan juga kecantikan.

Lupa sejak bila saya menyukai majalah ini. Bila saya dapat membelinya sekali-sekala, hati saya tetap suka dengan setiap maklumat yang ada dalam majalah ini. Ini bukan majalah tabloid, malah saya menganggapnya seperti rakan baik saya.

Terkini dalam keluaran 15 Mei 20114 ini, ada dipaparkan topik 11 Tip Santai Hilangkan Stress Serta Merta, di muka surat 66. Salah satu caranya ialah dengan mengatakan pada diri sendiri “Saya Tidak Kisah”. Ada benarnya kadang kala perkara yang remeh temeh atau isu yang kecil yang banyak kita fikirkan dan akan membuatkan kita stress. Jadi, sekali sekala memang patut pun kita abaikan sahaja perkara tersebut dan buat sesuatu yang membahagiakan kita seperti melakukan hobi kesukaan kita. Contohnya, berblogging. Itu jika sayalah, sebab memang ia hobi saya.

Siapa menyangka bahawa membaca dengan cepat juga dapat menghilangkan stress serta merta. Sembilan tip yang lain juga menarik dan mudah untuk kita amalkan semasa kita menghadapi saat-saat stress seharian.

Banyak juga idea santai yang digunakan dalam Majalah Rapi ini. Kegunaan madu untuk mencantikkan kulit, rambut, dan madu juga boleh dijadikan bahan untuk mendapatkan tubuh yang langsing. Caranya ialah minum sesudu madu setiap kali sebelum sarapan, makan tengah hari dan juga makan malam. Bagaimana ia boleh melangsingkan tubuh kita? Kenalah baca majalah rapi ini, baru tahu jawapannya.

Baiklah, izinkan saya habiskan baca majalah ini. Saya teruja untuk menghabiskan dan membaca setiap isi yang dalam majalah ini. Kali ini saya ingin membaca dengan cepat, tukar tabiat saya yang suka membaca dengan kadar perlahan.

Ulasan Kelas Asas Blog (Guru Online Khairunnisa Hamzahara)

Teks : Azlina Zabha
Imej : Blargon Get to Know the Key Terms of Blogging

Apabila ditanya, apa hobi saya? Saya akan pantas menjawab, “Blogging!”  Ya, jawapan paling pendek, blogging. Dari dulu hingga kini, jawapan masih tetap sama. Namun, masih relevankah ia dijadikan sebagai hobi?

Jika dulu, saya gemar menulis blog yang bersandarkan isi hati, dan apa yang ditulis di dalam blog, semuanya seperti carca merba. Bercampur aduk. Darah muda mungkin. Menulis ikut sedap. Tulisan saya penuh dengan emosi. Pada masa itu, saya hanya rasakan keseronokan mempelajari sesuatu yang baru. Membina blog dan membuat entri-entri baru sekadar untuk suka-suka. Dulu blog saya seperti diari, tapi masih bertapis. Suka-duka semua saya kongsikan. Malah hampir semua perkara yang terlintas di fikiran, saya akan curahkan di blog lama saya.

Sehinggalah pada suatu masa saya merasakan, cukuplah selama ini saya hanya bersuka-suka membuat blog. Saya rasa saya perlu membuat blog secara berfokus. Perasaan ini wujud selepas saya dipertemukan dengan Khairunnisa Hamzahara oleh suami saya sendiri. Kali pertama saya mengenalinya adalah sewaktu kami berdiskusi bagaimana untuk menghias dalaman rumah. Kami menjadi salah seorang klien beliau dan kami amat suka dengan rekaan 3D kabinet dapur yang dibuat olehnya. Terus kami jadikan ia sebagai panduan grafik untuk tukang buat kabinet rumah kami. Bila ada rekaan 3D, senang untuk pembuat kabinet membinanya mengikut selera kita. Khairunnisa Hamzahara juga seorang yang pemurah dan peramah. Beliau tidak lokek ilmu tentang senireka dalaman.

Itu cerita tentang guru online saya. Ya, dengan Khairunnisa Hamzahara saya berguru. Dia mengajar saya secara maya bagaimana untuk jadikan hobi blogging itu sebagai suatu yang benar-benar membawa kepada pembacanya. Bagaimana ingin memulakan suatu yang baru? Adakah perlu simpan yang lama, atau terus mulakan dengan blog yang serba-serbi baru? Entri dan bentuk penulisan bagaimanakah yang patut saya ketengahkan? Penggunaan bahasa yang bagaimana yang perlu saya gunakan? Perlukah pengkhususan dalam satu-satu blog? Atau perlukah saya “hantam sajalah” untuk tarik minat pembaca?

Penjenamaan semula untuk blog hasil tulisan saya dimulakan dari sifar. Saya bertatih sedikit demi sedikit. Bermulalah saya membuat entri dengan lebih bertujuan.

Menulis dan terus menulis. Satu persatu saya diajar dan diberi dorongan. Berkongsi ilmu dengan rakan-rakan dalam kelas online kami di dalam Group Belajar Asas Blog (Guru Khairunnisa Hamzahara). Pengajaran asas blog secara online ini diasaskan oleh Puan Masayu Ahmad.

Maka, lahirlah blog saya ini, yang bertajuk “Panduan Pengguna Kupas Kepis”. Sebab saya gemar mengulas barangan yang saya gunakan, dan suka berkongsi pendapat tentang sesuatu barangan.

Semoga blog saya ini dapat memberi manfaat kepada sesiapa yang membacanya.

Tips Pilih Buah yang Manis

Teks : Azlina Zabha
Gambar : Buah yang Dapat Turunkan Berat Badan oleh Fellippe Kharisma

“Aydina Baby…” Nama panggilan untuk adik. Kakak dia yang beri nama panggilan tersebut. Sudah 41 hari umurnya. Alhamdulillah saya selamat melahirkannya pada 2 April 2014 (Selasa). Syukur atas nikmatNya kerana saya telah pun habis berpantang.

Semasa berpantang, buah-buahan adalah kegemaran saya. Terutamanya buah oren dan epal (jenis Fuji yang rangup tapi masam-masam manis). Semasa saya hampir sebulan ditahan di wad sebelum tarikh bersalin, saya berkenalan dengan ramai kawan baru. Banyak juga ilmu yang saya dapat daripada mereka.

Antaranya ialah tips memilih buah yang manis. Senang antara yang paling senang. Iaitu dengan senyuman. Semasa sedang membuat pilihan, senyumlah semanisnya. Kita boleh mencubanya sendiri dengan membuat perbandingan membeli buah-buahan dalam keadaan tersenyum manis dan suatu masa lain, kita cuba beli pula dengan muka yang masam.

Jom kita cuba, mana tau tips ini memang berguna, kan?