Gajet dan Kanak-kanak

Teks: Azlina Zabha
Imej : Samsung Galaxy Tab 3 Kids Wi-Fi 8GB

Samsung Galaxy Tab 3 for Kids

Teknologi adalah satu perkara yang kita tidak boleh halang atau hentikan perkembangannya, sama seperti perkembangan anak-anak pada zaman sekarang. Ada berpendapat “Saya lebih suka dan gemar hidup di zaman dahulu, yang mana tiada telefon pintar, tiada iPad, tiada komputer”. Maaf saya katakan bahawa kenyataan ini adalah paling kurang BIJAK pernah saya dengar. Perbandingan zaman 15 tahun yang lepas dengan situasi sekarang adalah jauh berbeza. Kita tidak akan mengetahui baik buruk sesuatu perkara sekiranya tidak pernah merasa, mengguna dan memilikinya.(Parasolx, 16 Julai 2013, dalam entrinya bertajuk “Gajet” Untuk Kanak-kanak? Adakah Ianya Baik atau Sebaliknya?)

Saya setuju dengan pendapat Parasolx, bila mereka sudah besar nanti, rakan-rakan lain akan berbual tentang teknologi yang mereka tahu. Jika kurang pendedahan pada anak, atau tiada langsung pendedahan tentang teknologi zaman sekarang ni, kelak anak kita akan jadi malu dengan kawan-kawan, malah akan membuatkan mereka rasa ketinggalan.

Dalam silibus pembelajaran di sekolah juga sudah diterapkan dengan ilmu penggunaan ict seawal kanak-kanak berumur tujuh tahun. Itu baru tentang komputer, entah mungkin lima tahun lagi atau sepuluh tahun lagi pula dimasukkan pula pembelajaran tentang teknologi skrin sesentuh; smartphone, tablet, ipad dan lain-lain gajet. 

Pada tahun 1997, iaitu pada 17 tahun yang lalu, arwah abah menyediakan komputer jenis desktop jenama Acer di bilik tidurnya. Saya paling seronok pada masa itu dan mula menjelajah sendiri komputer tersebut. Fanatik benar saya dengan jenama yang dibawa oleh Acer, sehingga sekarang pun masih wujud lagi jenama tersebut. 

Waktu itulah bermulanya detik saya mengenali dunia perkomputeran. Sukar tapi mudah untuk dieksplorasikan. Kaedah ulang dan ulang. Sama sahaja sepeti belajar pembelajaran yang lain. Teknik pengulangan akan buat kita lebih memahami suatu teknik, info dan apa sahaja. Bukan untuk akademik sahaja boleh diimplimentasikan teknik ini, tapi juga perkara-perkara kecil dalam hidup kita. 



Saidina Umar RA pernah menyebut “Didiklah anak kamu sesuai dengan zaman mereka”. Kalimah pendek ini memberi satu pengertian yang besar dan berharga. Perhatian utama dalam pendidikan bukan sekadar Iman, Akhlaq dan Ibadah semata-mata tetapi juga zaman (waqie’ semasa) di mana anak-anak kita berada

(Diambil dari http://www.eramuslim.com.my/anatomi-remaja/)


Kita hidup sekarang dalam dunia anak kita. jika kita ingin mengajar mereka, kita perlu mengajar untuk zaman yang mereka akan lalui nantiBenar-benar buat saya tergamam dan tertarik dengan slogan di atas. Mudah membacanya, tapi bagaimana untuk merealisasikannya melalui pengajaran saya kepada kanak-kanak? Sesuatu yang perlu didalami betul-betul.

Secara kesimpulannya, agak sukar untuk memisahkan gajet dengan dunia kanak-kanak sekarang ini. Pilihlah sama ada kita letak diri kita di tempat mereka atau alihkan perhatian mereka kepada perkara lain tidak kurang menariknya. Kita sendiri amat leka dengan kewujudan gajet zaman ini, perlukah kita marah bermati-matian jika anak kita meminta untuk bermain dengan gajet kita?

Penyelesaian ada di tangan kita, sebab mereka anak-anak kita. Siapa yang lebih mengenali anak kita berbanding orang lain? Institusi kekeluargaan kita, kita yang punya, kitalah pengarahnya, pengetuanya, guru besarnya serta kakitangannya. Kitalah orangnya yang bertanggungjawab mencoraknya, bukan orang lain. Kawal mereka dengan cara sebaiknya yang sesuai dengan diri mereka kerana setiap kanak-kanak adalah berbeza.


Mandi Wajib Selepas Bersalin

Teks : Azlina Zabha
Gambar : Warning cute baby alert melbourne baby photographer
Usia kandungan saya : 36 Minggu

Comel tak gambar bayi di atas? Ini adalah hasil tangan jurugambar bernama Kirsten Cook dari Melbourne. Beliau gemar mengambil gambar bayi. Kali ini, saya ingin berkongsi info tentang mandi wajib selepas bersalin, maka gambar ini menjadi pilihan untuk entri kali ini. 
Setiap kali kelahiran, mungkin ada yang terlupa, atau pun tidak berapa pasti tentang mandi wajib yang perlu dilakukan disebabkan faktor jarak hamil jauh dari kehamilan sebelumnya. Semoga info di bawah ini menjadikan kita lebih faham tentang mandi wajib selepas bersalin. Segala info di bawah ini adalah hasil rujukan saya dengan Ustazah Hanisah, rakan sejawat di sekolah saya.
Apakah perbezaan darah Wiladah dan darah Nifas?
Darah wiladah adalah darah yang keluar semasa ibu melahirkan anaknya. Jadi, selepas sahaja ibu selesai melahirkan anak, ibu wajib mandi hadas besar (mandi wajib). Jika ibu bersalin melalui kaedah pembedahan, lalukan air di tempat yang boleh dilakukan air sahaja, maksudnya, kawasan yang ditutup dengan plaster (tempat jahit) tidak perlu dibuka semasa mandi wajib dilakukan.
Darah nifas pula adalah darah yang keluar selepas melahirkan anak. Ia tidak sama dengan darah haid. Harap kita tidak keliru kerana kita perlu mandi wajib sebaik sahaja darah tidak keluar lagi. Jika kita sudah yakin yang darah nifas sudah berhenti keluar, maka kita sudah boleh untuk mandi wajib. Tiada had masa untuk darah nifas, tidak seperti darah haid. Selepas kita mandi wajib kerana keluar darah nifas, maka wajiblah kita solat lima waktu seperti biasa.
Bagaimanakah niat mandi wajib selepas bersalin (untuk darah wiladah dan darah nifas)?

Niat mandi wajib wiladah
“Sahaja aku mandi wajib wiladah kerana Allah Ta’ala.”
Niat mandi wajib nifas
“Sahaja aku mandi wajib nifas kerana Allah Ta’ala.”
Semoga info ringkas ini boleh dijadikan panduan untuk ibu-ibu yang masih keliru dengan mandi-mandi wajib yang perlu dilakukan selepas bersalin. Peringatan untuk diri saya juga. 
Selamat melahirkan bagi yang sedang mengandung atau hamil, dan selamat berpantang, ya!

Nenek Semakin Lemah

Teks: Azlina Zabha
Semalam dapat berita dari Batu Pahat, keadaan nenek makin lemah. Kami sekeluarga bergegas balik ke kampung.
Kami bertolak dari Melaka pada pukul 5.15petang. Saya teringatkan nenek suka makan ayam KFC. Sesampai sahaja di Batu Pahat, kami terus pergi KFC dan beli Burrel Spicy Chicken (21 ketul). Sengaja beli lebih, sebab tak tahu ada berapa orang di rumah nenek nanti.
Tiba di rumah, saya terus buka pintu, dan terus mendapatkan nenek. Saya salam nenek. Tangan nenek panas. Saya bertanyakan padanya, “Atuk demam ke? Panas badan atuk ni,”. Nenek jawab, “Entahlah… memang macam ni.”
Dia menjawab sambil memejamkan mata….
Pada malamnya, kami adik beradik termasuk suami, cuba mengangkat badan nenek supaya dia lebih selesa baring. Sentuh badannya pun dia rasa sakit yang amat. Sekarang nenek dah tak boleh bangun sendiri langsung. Terbaring sahaja. Emak yang suapkan bubur untuk nenek. Dua tiga hari ni, dia banyak tidur.
Kami sebak melihat keadaannya. Saya dan suami balik ke Melaka malam tadi juga, kerana kami bekerja hari ini.
Sepanjang hari di sekolah, saya asyik teringatkannya. Semalam tak sempat nak minta maaf. Rasa kelu betul lidah. Harap sempat jumpa nenek lagi.
Agaknya, bila kita dah tua nanti, siapa yang akan menjaga kita? Bagaimana keadaan kita? Sihat walafiatkah kita?
Umur nenek 85tahun. Dia prihatin orangnya semasa dia sihat. Tidak pernah tinggal minum susu, rajin solat dan baca al-quran. Suka membaca majalah-majalah ilmu. Dia juga suka menulis diari sampaikan dia selalu gertak kami, jika kami nakal, dia akan menulisnya dan mengadu kepada pakcik kami (satu-satunya anak lelaki nenek). Dia juga guru mengaji kami adik-beradik. Dia juga ajar kami supaya berjimat cermat. Dia sayang kami. Dia…sakit sekarang..
Ya Allah.. ampunilah dosanya.. dosa kami.. permudahkanlah jalan baginya.. jalan kami… sihatkanlah dirinya..diri kami..
***Updated!!!***
Alhamdulillah, nenek sudah boleh bercakap. Kami sekeluarga lega mendengar berita ini. Kak Linda memberi saranan agar beri nenek minum Ensure Plus. Nenek diberi minum Ensure Plus berperisa coklat.
Kami berharap agar nenek terus beransur sihat dari semasa ke semasa.  Amiiin.